Jumat, 24 Maret 2017

Otak Kiri vs Otak Kanan

Halo, sobat sobatku di seluruh pelosok dunia. Udah lama banget anjir gue ngga nulis, blog gue  udah kayak hati gue, ngga ada yang ngurus. Sedih. So, kali ini, di sela-sela kepadatan kerja seorang pegawai bank (yang lagi jadi orang HR), gue akan mencoba menuliskan segala macam isi pikiran gue. Tema postingan kali ini? Ngga terlalu spesifik. I just want to talk about things that being in my mind lately.

Gue belum lama ini baru nyobain brain mapping test, dan hasilnya agak ketebak sih, gue lebih cenderung ke otak kanan. Orang pasti juga nebak, I’m the clown, urusan haha-hihi-bacot sana-bacot sini itu udah keahlian gue, but actually I’m pretty confused about myself, dulu gue ngga begini, Yoga yang dulu bukanlah yang sekarang~ FYI, gue pas kecil orangnya akademis banget, lah bayangin gue dari kelas 1 SD sampe kelas 3 SMP pasti dapet ranking 1 mulu, 9 tahun njir! Mamake & Bapake yang dari awalnya antusias sampe akhirnya : 
Yaela ranking 1 lagi, ngga bosen apa?
Selain itu, gue juga suka fisika & matematika, gue ikut olimpiade fisika (dan kalah), gue juga pernah dapet nilai fisika 98 di rapot (“Kalo 100 ntar menimbulkan kontroversi”, kata guru gue) dan nilai rata-rata UN SMP gue berapa? 9,46.

Kemudian semua berubah ketika gue beranjak dewasa, bibit bibit kegoblokan mulai tumbuh dalam diri gue. Ngga tau kenapa rasanya temen-temen SMA gue pinter pinter banget anjir kesel, prestasi gemilang gue selama 9 tahun langsung luluh lantah berantakan. Pas SMA, biasanya gue dapet rangking 14-15-16  dari 24, trus pernah juga anjlok trus gue dapet ranking 21 dari 24. Gue dulu males-malesan abis, mau ulangan paling belajar 1-2 jam, semua gara-gara tingkat confidence gue yang terlalu tinggi, like, baru baca sebentar langsung ngerasa “ah, udah bisa ini mah”, and then, pas ngerjain soalnya, cuma bisa melongo dan menatap nanar. :(

Ketika kuliah, gue pun makin goblok, nilai kalkulus gue C selama tiga semester berturut-turut (di Tekkim, kalkulus itu ada 4 kali : Matematika  I, Matematika II, Matematika Teknik Kimia I, Matematika Teknik Kimia II, heran gue kenapa matematika-nya bisa sebanyak itu). Kemampuan otak kiri gue semakin menurun, gue mulai suka jadi sie Acara dan nge-MC di mana-mana, sejak saat itu kreatifitas gue ditantang dan otak kanan gue terstimulir (anjir, bahasanya “terstimulir”, I don’t even know that word exists).

IPK gue pas semester 2 terjun bebas, di KHS gue ada nilai A – B – C – D – E , komplit! Mantab jiwa! Beruntung gue bisa kembali ke jalan yang benar. Semester 4, IPK gue selisih 1 angka di depan koma. Kesimpulannya : 

Yang penting dari jatuh bukanlah seberapa sakit yang kita rasakan tapi seberapa jauh kita bisa bangkit kembali.

Anjay.

Ini kok jadi penuh kesombongan gini ya postingannya? Tapi ngga apa-apa lah, tujuan gue kan emang pengen sombong pengen memberi inspirasi buat kalian kalian semua  anak muda jaman sekarang. Jadi gini, lo nggapapa ngga bagus bagus amat di bidang akademis, as long as IPK lo masih di atas 3,00 dan kuliah lo ngga sampe 15 tahun, I think it’s fine, you’re fine. Tapi kalo lo memutuskan buat menjadi mahasiswa ber-IPK biasa-biasa aja, you should have something different, ya bayangin aja yang IPK-nya sama kayak lo itu ada berapa? Trus kalo lo mau daftar kerja ke perusahaan, gimana perusahaan mau ngebedain lo sama kandidat kandidat lain? You should be different! Trus ya, buat teman-temanku yang ber-IPK tumpeh tumpeh, yang kalo wisuda udah kayak Miss Universe pake acara dipakein selempang segala (Astaghfirullah, Yoga kok nyinyir~). Gue cuma mau pesen, 
Kemampuan berkomunikasinya dilatih juga ya, sayang.
Itu aja sih, bukannya mau sok menggurui (biasanya yang bilang gini malah yang pasti menggurui sih), gue cuma kasian sama kalian kalian yang sebenernya punya potensi luar biasa, tapi trus mentok karena ngga mau menyeimbangkan aspek aspek pemikiran. Gue pun masih punya masalah nih soal “keseimbangan” ini. Gue rasa fungsi otak kiri gue belom terlalu kuat dan kadang otak kanan gue terlalu dominan trus gue jadi goblok dalam satu dan lain hal.

Prinsip gue : hidup itu proses pembelajaran tanpa akhir. Salah satunya adalah belajar memperbaiki diri, karena itu, yuk, sama-sama belajar memperbaiki diri, mencoba menyeimbangkan apa yang ada di otak kita.

Sekian, postingan kali ini. Gila ya gue baru kerja berapa bulan aja udah sok bijak gini. Anyway, do’akan ya, 2 bulan lagi gue diangkat jadi pegawai tetap di bank terbesar di dunia akherat ini :’) , semoga lancar teros sampe diangkat trus jadi MyLead yang beneran MyLead. Amin.

Regards,
Yoga

Selasa, 14 Februari 2017

22!

“I don’t know about you but I’m feeling 22~~”

Gue pertama kali denger “22”-nya Taylor Swift pada tahun 2012 dan baru 5 tahun kemudian bisa bener-bener mendalami arti sesungguhnya dari lagu tersebut. Ehe. Sombong. Ehehehehe.
Perasaan baru tahun lalu umur 21, sekarang udah 22 aja…
Sebelum nulis panjang lebar ngga penting, gue ingin berterimakasih pada semua pihak yang sudah mendukung keberlangsungan hidup gue selama 22 tahun ke belakang ini. Yang nomer satu dan selalu nomer satu, Ya Allah Tuhan YME, terimakasih untuk hidup yang luar biasa ini. Trus buat Mamake & Bapake, terima kasih karena pada akhirnya anak klen ini bisa hidup mandiri. Buat teman-temanku rekan-rekan handai taulan di seluruh pelosok negeri : teman SMP, teman Aksel, teman Tekkim UNS, teman ODP 124, teman MyLead 2017; terima kasih untuk support luar biasa yang kalian berikan selama ini.

Untuk teman-teman yang sudah menyempatkan waktunya untuk sekadar mengucapkan selamat ulang tahun : BIG THANKS FOR YOU ALL, IT MEANS A LOT! Semoga do’a-do’a klen (yang baik-baik) dikabulkan sama Tuhan. Gue do’akan juga ya semoga hidup klen bahagia selalu, sehat sepanjang masa dan dijauhkan dari gebetan yang suka ninggalin pas lagi sayang-sayangnya.

Gila guys, gue udah 22 tahun dan hidup masih gini-gini aja. Gue belom punya rumah dan mobil sendiri; gue belom punya tabungan yang memadahi; dan gue belom punya calon pendamping hidup. :(

Ngga tau ya, umur 22 tahun ini gue rasa bakal jadi big turning point dalam hidup gue. Pas ulang tahun ke-21 gue masih jadi pengangguran, kismin, tak berdaya karena ditolak berbagai macam perusahaan, trus satu tahun kemudian gue ada di titik di mana sebentar lagi gue akan diangkat jadi pegawai tetap di salah satu bank terbesar di Indonesia (anjir, sombong). Pelajarannya adalah, sesusah apapun hidup elu, sesakit sakitnya penolakan-penolakan yang elu alami, gue yakin dan gue udah ngalamin : semua akan indah pada waktunya. Sekarang, semua rasa sakit hati : mulai dari ditolak masuk UI sampe ditolak perusahaan-perusahaan pas gue nyari kerja,  semuanya terbayar tuntas. Alhamdulillah, hidup gue udah (relatively) enak, udah bisa bayar kos ber-AC di pusat kota Jakarta, sesungguhnya gue ngga bisa berhenti bersyukur atas semua nikmat yang Tuhan berikan.

Di umur yang ke-22 ini juga, gue ngerasa ada banyak hal yang ngga perlu dipikir dalem-dalem, salah satunya adalah soal pertemanan. Prinsip gue sekarang adalah : kalo ngga cocok ya ngapain pura-pura sok akrab sih? Gue sekarang sadar, nongkrong sama orang-orang closed-minded yang membawa negativitas buat diri gue adalah kegiatan yang sungguh sia-sia. Orang-orang kayak gue ini gampang mengundang tatapan sinis nan judging (and I don’t have to explain why it happened), but yes, gue sangat beruntung gue punya banyak teman yang bisa nerima gue apa adanya, yang mau temenan sama gue as who I really am. Seriously, temen-temen kayak gini adalah salah satu anugerah terindah dari Tuhan yang pernah gue miliki (anjir, dramatis).


Anyway, gue udah terbiasa jadi yang termuda di berbagai circle pertemanan di hidup gue, karena itu gue sering membuat justifikasi di pikiran gue : “Gue masih muda! Gue masih muda!”, tapi sialnya, kenyataan tak sejalan dengan keinginan, muka gue boros banget anjir!! Udah jarang ada yang manggil gue “DEK” atau bahkan “MAS”, semua manggil gue “PAK”. Kayaknya gue perlu pake nametag yang bertuliskan umur gue biar orang orang tau kalo gue masih seumuran sama mahasiswa-mahasiswa semester akhir.

That's all for now, sekali lagi, terima kasih untuk 22 tahun yang luar biasa.
Nantikan postingan gue yang selanjutnya.

Regards,
Yoga

Kamis, 29 Desember 2016

Relationship Manager yang Ngga Punya “Relationship”

Burger King Skyline Building, Jakarta Pusat
Senin, 12  Desember 2016
Anjir. Udah lama banget ngga nulis, postingan terakhir gue itu bulan Juli 2016, sekitar 5 bulan yang lalu. Kalo ada yang nanya, kenapa sih jadi jarang nulis? Ada satu jawaban super ultimate : SIBUK SHAYYY~. Sebenernya ada banyak hal di kepala gue yang pengen gue tuangkan dalam tulisan, tapi entah mengapa rasa malas menguasai seluruh raga ini. Kemudian semua berubah ketika kemaren gue ke Bandung ….
(to be cont’d)
(tulisan berhenti di sini, gue ngga bisa menahan godaan untuk memakan chicken blackpepper-nya BK yang luar biasa ena’)
(11 hari kemudian, gue memutuskan untuk melanjutkan tulisan ini)

Kost Andito, Kebon Sirih, Jakarta Pusat
Jum’at, 23 Desember 2016
Kemudian semua berubah ketika kemaren gue ke Bandung ….
Jadi ceritanya gue ke Bandung buat short getaway ala-ala, memanfaatkan long weekend yang rasa-rasanya terlalu berharga kalo cuma diabisin buat nungguin kemacetan di Jakarta (EH TAPI TERNYATA BANDUNG JUGA MACET DENGG!!). Gue nginep 3 hari 2 malem di kosan temen gue yang masih kuliah di salah satu universitas di Bandung. Di suatu sore, ketika gue dan temen gue sedang membicarakan review film yang baru kami tonton, tiba-tiba temen gue mengucapkan kalimat yang mengubah hidup gue ….

“Jadi, aku ini adalah ayah kandung dari ibumu.”

Oh, bukan.

“Jadi, sebenernya orang-orang itu nunggu lu update di blog lu, Ga.”

Wait, what?
Gue aja sampe sekarang kadang masih ngga percaya ada segelintir orang yang merelakan waktunya terbuang sia-sia buat baca blog gue. Kalo kalian bisa liat jumlah views blog gue, dari 70.000-an views, gue curiga  60.000-nya berasal dari kegiatan gue membaca blog gue sendiri (iya, gue senarsis itu).

Oke, gue akan mencoba mengapresiasi antusiasme kalian, pembaca blog gue, dengan mencoba memulai lagi apa yang sempat terhenti (?). Sebelum mem-posting hal-hal tidak penting lainnya, gue rasa gue perlu memberikan update tentang diri gue biar kalian bisa nyambung sama cerita-cerita gue selanjutnya.

Setelah melewati masa in class training, gue sukses mendarat di Wisma Mandiri 2 (yang ada di jalan Kebon Sirih, perempatan jalan Thamrin-Kebon Sirih, gedung tinggi coklat yang kaya lapis legit). Di sana gue ditempatkan sebagai Relationship Manager Commercial Banking di CBC Jakarta Thamrin. Kalo ada yang nanya, Relationship Manager ato RM itu apaan sih? Singkatnya, RM adalah tukang kredit, dan RM Commercial Banking adalah Tukang Kredit khusus buat kredit di atas 10 Milyar.

Ketika gue ditempatkan sebagai RM, gue bersyukur sih, karena menurut gue, jadi RM itu banyak ilmunya, RM itu banker sejati, karena selain jadi tukang kredit, RM juga harus bisa ngumpulin dana. Ketika orang nanya ngapain gue masuk bank, jawabannya jelas : “pengen jadi ganteng banker”, dan RM adalah salah satu jalan buat jadi banker yang bener-bener banker. Ketika jadi RM, marketing sama analisis harus sejalan. Harus pinter-pinter membina hubungan sama nasabah dan di sisi lain harus kritis menganalisis kondisi yang ada.

Setelah 3 bulan terjun langsung jadi RM, gue rasa masih banyaaaaaakkkkkk banget hal yang harus gue pelajari. Ilmu RM yang nyangkut ke gue sekarang ini masih seujung kuku, masih ngga ada apa-apanya. Sayangnya, sebelum gue bisa belajar lebih banyak, mulai awal tahun depan gue “ditarik” ke kantor pusat karena ada project assignment yang harus gue kerjakan di sana. Wish me luck ya!

Ngomong-ngomong soal RELATIONSHIP manager, makin ke sini makin banyak yang nanya, “kamu RELATIONSHIP manager kok ngga punya RELATIONSHIP sih? Kapan punya pacar?”. Gila yah, gue kalo lagi ditanya kayak gitu rasanya pengen nyamar jadi tembok. Gini, selama tiga bulan ini gue jarang banget balik sore, frekuensi gue balik sebelum Maghrib itu bisa diitung pake jari, rata-rata gue balik dari kantor di atas jam tujuh malem (bahkan pernah balik dari kantor jam 00.15 gara-gara ngerjain nota. Nyari duit itu emang perjuangan, dek!). Gue takut kalo punya pacar, pacar gue ntar ngga keurus. Sekarang ini, buat kerja aja waktunya udah abis, balik ke kosan udah capek, udah ngga ada waktu buat ngurus pacar, jadi sekarang gue mau focus ke karir dulu aja deh……

BENTAR,

GUE KESURUPAN APA DEH?

GUE JUGA MAU KELES DISAYANG-SAYANG!! TAPI GILIRAN GUE UDAH SAYANG, DIANYA SAYANG SAMA ORANG LAIN.

Oke, sekian postingan kali ini.
Nantikan postingan selanjutnya.

Bye.

Selasa, 19 Juli 2016

Jakarta Itu Aneh

Seperti yang udah gue kasih tau di post sebelumnya (kalo belum baca, cek di sini ), gue sekarang harus menghadapi perjalanan Kemang - Kalimalang bolak balik setiap harinya. Jaraknya sebenernya ngga jauh-jauh amat, sekitar 15 km, tapi semua jadi rumit gara-gara gue ada di Jakarta. Coba gue lagi di Wonosobo, jarak segitu kalo ditempuh dengan naek motor sambil ngupil, upilnya belum ketemu kita udah sampe. Lah di jakarta????

Seminggu setelah lebaran, semua berjalan dengan baik baik saja. Kemang-Kalimalang bisa ditempuh dalam waktu sekitar 30 menit (bisa 45 menit kalo driver gojeknya lagi males-malesan). Orang Jakarta masih pada mudik, belum balik semua. Anak sekolah pun belom pada masuk. Naek gojek rasanya masih santai.

Semua berubah sejak pagi tanggal 19 Juli 2016, ketika anak-anak sekolah udah mulai masuk sekolah dan pegawai-pegawai pun udah hampir masuk kerja semua. Pagi itu gue order gojek sekitar jam 6 kurang, kemudian jam 6 driver-nya dateng. Biasanya nih, kalo berangkat jam segitu, sampe kantor sekitar jam setengah 7, tapi pagi itu berbeda, setelah jalan beberapa saat, gue tercengang, MACEEETTTTT CYIIIINNN~~~ edyan! dan akhirnya gue baru sampe kantor jam 07.10, luar biasaaa!! Kalo gini caranya, daripada terjebak macet, mendingan terjebak nostalgia deh~

Belajar dari pengalaman kemarin, gue hari ini memajukan "jadwal keberangkatan" gue yang tadinya jam 06.00 jadi jam 05.45. Walopun ada beberapa titik yang padat merayap, tapi gue berhasil mendaratkan kaki gue di kantor jam 06.30.

Nah kann~~ Jakarta sungguhlah aneh, berangkat dimajuin 15 menit, nyampenya bisa sekitar 40 menit lebih awal. Mayan kan ada selisih waktu lebih dari 30 menit, gue bisa "nongkrong" di pantry dulu, bisa "dandan", bahkan bisa nonton Mamah Dedeh.

Kadang gue masih ngga percaya kalo gue harus menghadapi ini semua. Gue datang dari tempat di mana lu bisa berguling-guling manja di jalan raya dengan selamat. Di kampung halanan gue jalanannya sepi banget dan sekarang gue harus sering berhadapan dengan lautan kendaraaan, pusing pala pangeran~

Tadi sore Kalimalang hujan, gue masih di kantor dan hujannya ngga berhenti berhenti. Mau naek gojek males banget, gue orangnya ngga tahan naek motor hujan-hujan, ada trauma soalnya. Setelah nunggu, akhirnya gue memutuskan buat naek mobil, awalnya gue mau naek GoCar, 51 ribu sampe Kemang, tapi kemudian gue inget kalo Uber gue belom pernah dipake, which means gue masih punya Free Ride up to 50.000. MAYAN BANGET! Akhir bulan gini, saldo rekening lagi dalam titik paling menyedihkan. Gue agak takut juga sih kalo tiba-tiba free ride-nya ngga bisa dipake, makanya payment method-nya gue pilih pake kartu kredit, jadi bayarnya bisa bulan depan pas udah gajian. EHEHEHEHEHE.

Satu hal yang ngga gue suka dari Uber (dibandingkan sama GoCar ato GrabCar) adalah Uber ngga pake flat rate, alias kaya taksi, tarifnya tergantung jarak dan kemacetan. Walopun di awal ada estimasinya sih, tapi kan tetep aja bikin ngga tenang buat orang-orang yang sedang mengalami keterbatasan dana kaya gue.

Sampe Kemang, karena gue pakenya kartu kredit, gue langsung turun aja sambil bilang makasih. Beberapa menit kemudian, ada tagihan uber masuk ke email gue, dan tagihannya berapa saudara-saudara? Rp. 2.500,- !!!! Dua ribu lima ratus rupiah! Padahal gue naek mobil sampe 50 menit, bayarnya cuma segitu, rejeki anak soleeehh~~

Kalian mau dapet free ride juga? Mayan kan 50ribu. 

Nih, gue kasih caranya :

- Free ride ini cuma berlaku buat penggunaan pertama, jadi buat kalian yang belom instal aplikasinya, instal deh tuh uber
- Setelah registrasi segala macem, masuk ke menu "Promotions" trus "ADD CODE" trus masukin kode : ekar269ue
- Selamat!!! Free ride up to 50.000 kamu udah siap dipake!

Senin, 18 Juli 2016

Back Again

Hi. I'm back!!!!

Busyet, udah hampir 2 bulan ngga nulis apapun (padahal di awal tahun udah bikin resolusi 1366x768 buat nulis 5 postingan per bulan), tapi alhamdulillah sih ya, sekarang kalo ditanya : "Yoga kok jarang update blog sih?". Gue bisa jawab (dengan segala ke-rendah-hati-an gue) : "Yoga-nya lagi sibuk nyari duit~". Ehe ehe ehehehe

Gue mencoba untuk tidak pernah berhenti bersyukur atas semua yang Tuhan berikan ke gue saat ini, kerjaan yang (masih) enak, pendapatan yang cukup, tempat tinggal yang nyaman, dan segala jenis anugerah-anugerah lain dari-Nya (gini nih kalo setiap pagi nonton mamah Dedeh sebelum kerja, hidup jadi lebih syariah).

Setelah kurang lebih 1,5 bulan di kelas, gue sekarang lagi OJT (On Job Training) di daerah Kalimalang, Jakarta Timur. Sedangkan kos gue masih di Kemang, Jakarta Selatan, sekitar 15 km dari tempat gue training. Setiap hari gue nge-gojek dari kosan ke tempat OJT, pulangnya pun begitu. Akhirnya gue merasakan juga macet yang sebenar-benarnya macet (kalo dipikir-pikir, waktu yang terbuang buat macet di jalan itu sebenernya bisa buat nyari jodoh loh~). Kadang kalo lagi macet-macetnya, gue pengen dadah-dadah sama Tuhan, minta dikirim elang raksaksa yang bisa menerbangkan gue ke kantor. Huhuhu~

Oiya, gue punya hobi baru : ngobrol sama orang baru! Nasabah gue ajak ngobrol. Tukang gojek gue ajak bergosip. Seru sih, gue jadi lebih berani buat membuka pembicaraan (keliatannya sepele padahal susah susah gampang juga), walopun kadang masih canggung (dan malu-maluin), tapi gue yakin, ngga pernah ada yang salah dengan mencoba ramah dengan orang lain. Dari obrolan-obrolan singkat itu gue belajar banyak dari orang lain, pengalaman-pengalaman hidup yang mereka ceritain ke gue itu priceless. Gue juga jadi bisa sharing, tukar pendapat, menyatakan pendapat gue sekaligus mendengar pendapat orang lain.

Buat kalian yang sampe sekarang masih malu-malu buat ngomong sama orang lain, coba deh dilatih sedikit-sedikit. Percaya ngga percaya, dulu (banget) gue adalah orang yang pendiem. Mamake & Bapake di rumah taunya gue adalah cowok kalem ala ala pangeran disney (?), padahal di kehidupan nyata ributnya ngalahin kaleng rombeng.

Satu lagi, kalopun kalian merasa kalo diri kalian introvert. Jangan jadikan itu sebagai alasan buat ngga bisa ngobrol sama orang lain. Semuanya bisa dilatih kok (monyet sirkus aja bisa dilatih masa lu engga~). Nggapapa kok kalo kalian lebih tertarik dengan kesendirian, tapi jangan sampe kalian jadi antisosial trus menutup diri dari indahnya dunia luar. Sampe sekarang pun gue kadang masih butuh waktu buat sendiri, kadang gue lebih milih ngabisin waktu seharian di kamar daripada harus hangout rame-rame.

Kesendirian itu kadang terlalu nikmat, tapi jangan sampai lupa kalo ada orang lain di kehidupan kita.

Selasa, 24 Mei 2016

Menuju ODP Mandiri Part 2 : Tips & Tahapan Seleksi

Kali ini gue akan membahas tahap-tahap seleksi ODP Mandiri. Buat yang belum tau apa itu ODP, ODP adalah Officer Development Program, untuk info lebih lanjut, silakan googling! (Lah, ngga niat amat nulisnya, Yog~).

Gue udah pernah ikut seleksi ODP Mandiri dua kali, pertama kali itu tahun kemaren (sekitar bulan September – Oktober 2015) & tahun ini (sekitar akhir Februari – Mei 2016). Selama seleksi, gue sering banget buka-buka blog orang lain yang cerita soal tahapan seleksi ODP, dari situlah batin gue tergerak (yaela bahasanya) untuk menulis pengalaman gue juga.

Dulunya, seleksi ODP itu ada tujuh tahap, yaitu :
1. Screening CV
2. Walk In Interview
3. Aptitude Test
4. TOEFL
5. Leaderless Group Discussion (LGD)
6. Medical Check Up
7. Final Interview

Sejak tahun 2016, tahapan seleksi ODP Mandiri berubah, sekarang cuma ada  4 tahap, yaitu :
1. Screening CV
2. Tes Online
3. Final Interview (+ tes verifikasi)
4. Medical Check Up

Oke, gue akan bahas satu per satu berdasarkan pengalaman gue,

1.       SCREENING CV (26 Februari 2016)

Awalnya gue dapet info dari ECC UGM, kemudian daftar di http://mandiri.workable.com . Di sana ada banyak kolom, yang jadi highlight sih : “Summary”, “Cover letter” sama “Describe your biggest achievement”. Summary itu kaya summary linkedin, ya ringkasan dan promosi singkat soal diri kita. Cover letter itu gampangnya surat lamaran dalam bahasa Inggris. Describe your biggest achievement itu essay singkat 350-750 kata soal prestasi terbesar kalian selama kuliah. Oiya, ada upload CV juga.

Pesan gue : JANGAN BURU-BURU. Jangan terlalu bersemangat trus jadi buru-buru submit. Buat perbandingan aja, gue butuh waktu tiga hari untuk menyempurnakan Summary & Essay singkat gue. CV juga harus stand out, jangan cuma ngopy punya temen dengan template gitu-gitu doang. Kabarnya, tahap awal ini adalah tahap yang paling banyak menggugurkan kandidat. Makanya itu, persiapkan sebaik mungkin.

2. TES ONLINE (8 & 10 Maret 2016)

Tahap selanjutnya adalah tes online. Tes online ini di-vendor-i (?) oleh SHL, kebetulan gue udah pernah dua kali tes SHL Online, pertama pas daftar Unilever, kedua pas daftar Danone. Untuk seleksi ODP Mandiri, tes online-nya terdiri dari  empat tes : Uji penalaran numerik, uji penalaran verbal, Kuesioner kepribadian & Motivational Questionaire. Mari kita bahas satu per satu :

- Uji penalaran numerik : Tes ini mengukur kemampuan berhitung dan berpikir. Jadi ada data, bisa berupa tabel dan grafik, trus ntar ada pertanyaan terkait data tersebut. Buat gue yang Tugas Akhirnya berkutat di Excel, yang otomatis membuat gue terbiasa dengan grafik dan tabel, penalaran numerik adalah tes yang ngga susah-susah amat (njir, sombong banget) (ya bayangin aja, buat ngerancang satu Menara Destilasi aja butuh sampe belasan sheet, dan satu sheet bisa sampe ribuan baris, kalo cuma ngitung & baca grafik sama tabel mah, kecil~~). Tips dari gue : Pakailah kalkulator scientific/kalkulator teknik, dijamin lebih cepet ngerjainnya. (Oiya, kelihaian menggunakan kalkulator juga berpengaruh loh!)

- Uji penalaran verbal : Dalam tes ini ada banyak paragraf, nanti ditunjukan satu kalimat terkait paragraf yang ditampilkan. Tugas kita adalah menentukan kalimat tersebut salah, benar atau tidak tahu, berdasarkan paragraf yang ada. Menurut gue, tes ini lebih susah dari tes numerik, antara “salah” atau “tidak tahu” itu kayak antara sayang beneran sama sayang yang buat main-main doang, susah dibedain (YO RA SAH CURHAT!).

- Kuesioner kepribadian & Motivational questionaire itu kayak tes kepribadian biasa. Intinya ada pilihan ganda trus kita disuruh milih satu yang paling sessuai. Jawabnya yang sesuai kepribadian kalian aja ya. Jangan bohong, karena kalo misal jawabnya dicari yang bagus-bagus, gue yakin hasilnya bakal berantakan. Tes ini mengukur seberapa cocok kepribadian kalian dengan lingkungan kerja di bank Mandiri

Dari tes-tes tersebut, kalo misal kalian gagal, jangan langsung ambil kesimpulan “ohh.. aku bodoh, ohh.. aku ngga pinter.”, jangan, bisa aja kepribadian kalian yang kurang cocok buat kerja di bank. Kali aja cocoknya di kilang minyak, atau di kepolisian. #random

3. FINAL INTERVIEW (27 April 2016)

Jarak antara tes online dan final interview itu agak lama. Gue sampe pesimis. Setelah sekitar 1,5 bulan,  barulah gue dapet sms buat Final Interview di Jogja. Harus pake jas cuy~ itu gue dulu sampe pinjem sama tetangga.

Gue diwawancara 3 orang, bu Elvi, bu Niluh sama pak Ibnu. Beruntung interviewer-nya baik baik banget, gue jadi nyaman buat menjawab pertanyaan mereka. Pertanyaannya ngga jauh-jauh dari soal kehidupan kuliah, trus nyerempet-nyerempet motivasi buat kerja di bank Mandiri juga. Beruntung pas kuliah gue sempet jadi korti angkatan gue (di tempat lain bisa disebut komting, ketua kelas, ketua angkatan, dan semacamnya). Jadi kebanyakan pertanyaannya juga ngubek-ngubek soal sepak terjang gue selama jadi korti.

Oiya, pas awal-awal, interview-nya pake bahasa Inggris. Gue disuruh perkenalan dan ditanya-tanya soal Tugas Akhir gue pake bahasa Inggris. Actually I’m pretty confident about my English speaking skill, tapi ngga tau kenapa ya, pas wawancara itu gue agak grogi (mungkin karena gue dapet urutan pertama kali ya), logat gue jadi berantakan. Ngomongnya lancar, tapi logat gue kaya hasil turunan logat british ketemu logat ngapak. :’(

Jangan kira mentang-mentang namanya FINAL interview trus kalian pasti lolos ya. Di batch gue, dari 13 orang yang ikut final interview, yang direkomendasikan buat tes verifikasi cuma 8 orang. Yang 5 orang langsung dipersilahkan pulang.

Tips gue : Sering-sering latihan. Semakin kalian sering latihan wawancara, semakin lancar kalian jawabnya. Tulis semua kemungkinan pertanyaan yang bakal keluar selama wawancara dan praktekan jawabannya kapanpun dan di mana pun kalian punya kesempatan. Mungkin Mamake & Bapake heran, selama nganggur kemaren, gue kalo di WC pasti mengeluarkan suara “Selamat pagi, nama saya Eka Yoga Ramadhan, bapak dan ibu bisa memanggil saya Yoga , .... dst”

Setelah final interview, ada tes verifikasi yang dikerjakan hari itu juga. Intinya itu mengulang tes online, kan dulu tes online dikerjain di rumah, bisa aja yang ngerjain tetangga kita, saudara kita, gebetan kita, atau bahkan mantan kita. Makanya itu diadakan tes ini buat mem-verifikasi hasil tes kita. Yang diuji ulang cuma uji penalaran verbal dan numerik. Soalnya pun lebih sedikit dengan waktu yang lebih singkat (dan menurut gue : lebih gampang). Pengumuman hasil tes verifikasi ngga langsung hari itu juga, bisa sehari bisa dua hari. Oiya, di tahapan tes verifikasi ini ada yang ngga lolos juga lho ya, jadi harus teliti ngerjainnya.

4. MEDICAL CHECK UP (30 April 2016)

Dua hari setelah final interview, gue ditelpon lab Cito Yogyakarta buat medical check up, yang berarti gue lolos tahap tes verifikasi. Sesungguhnya medcheck adalah tahapan paling mengerikan buat gue. Hidup gue jauh dari yang namanya olahraga. Gue selalu parno kalo gue punya penyakit yang serius-serius (amit-amit, na’udzubillah). Gue bahas satu per satu tesnya ya,

- Tes darah & urine : GUE TAKUT JARUM SUNTIK. Percaya ngga percaya, pas sampel darah gue diambil, gue teriak-teriak (bahkan sebelum jarumya nempel, gue udah teriak-teriak, cemen banget emang!). Dokternya cuma mesem-mesem sambil bilang “Teriak boleh tapi tangannya jangan ditarik ya!”. Kalo ngambil sampel urin mah tinggal pipis biasa doang.
- Tes THT : Cuma buka mulut trus diliat sama dokternya. Sama diliat juga lubang hidung sama lubang telinganya, kali aja di dalemnya ada cabe-cabean lagi nongkrong (yaela garing amat mas guyonannya~).
- Tes Audiometri : Ini tes pendengaran, dipakein headset di ruang tertutup yang kedap suara, sempit dan gelap (buat yang claustrophobic, ati-ati lho, gue mah udah terbiasa, terbiasa sama gelapnya kesendirian #eeaaa). Tes ini absurd banget. Setiap ada suara yang muncul, kita disuruh pencet tombol. Masalahnya suaranya itu pelaaaann banget, kadang suka bingung ini suara dari headset apa suara hati (?).
- Tes mata : Disuruh pake kacamata khusus, trus baca tulisan di dinding. Yang minus ntar dikasih rekomendasi buat pake kacamata.
- USG : Cuma suruh naekin kaos, trus perut kita dikasih minyak USG (apaan sih itu lembut banget). Abis itu perut kita ‘digesek-gesek’ pake alat USG. Kata temen-temen gue sih geli, gue mah lapisan lemaknya tebal, jadi ngga kerasa.
- Tes paru-paru : Disuruh nyebul-nyebul doang. Niup sesuatu gitu buat ngukur kapasitas paru-paru kita. Yang biasa niup balon pasti mahir nih di tes ini.
- Rontgen : Ini ngga kerasa. Cuma suruh berdiri di depan sesuatu. Jepret. Udah.
 - Pemeriksaan umum : Awalnya diukur berat badan sama tinggi badan (FYI, pas itu berat badan gue 61 kg, tinggi badan gue 163 cm, jadi jangan khawatir wahai kawanku pria pria bertubuh imut, gue aja yang kaya bonsai bisa keterima). Trus ditanya riwayat penyakit kita sama keluarga. Trus diperiksa  biasa kaya kalo kita ke dokter umum. Highlight-nya adalah : pemeriksaan ambeien. Gue sih orangnya cuek ya, dicolok “bagian itu”, ya udah, biasa aja. Yang bikin ketar-ketir adalah tekanan darah gue, pas ditensi itu sampe 130/90. Tinggi amat ya kaya cita-cita. Huhuhu~~
- Treadmill : Ini tes yang paling membahayakan buat gue. Tau sendiri, satu-satunya lari yang sering gue lakukan adalah lari dari kenyataan (?). Jadi di tes ini ntar dipasang detektor di sekujur tubuh buat merekam aktivitas jantung kita selama istirahat dan selama lari (larinya sekitar 9 menit, makin lama makin cepet). Nah, gara-gara grogi, jantung gue jadi kaya es kelapa muda .... deg degan (yaela garing), tekanan darah gue juga jadi tambah naek lagi. Dokternya sampe bilang “Kalo gagal ngga papa kok mas, kan bisa cari perusahaan lain”. TERIMAKASIH PAK DOKTER, PERNYATAAN ANDA MEMBUAT SAYA TIDAK BISA TIDUR TENANG SELAMA DUA MINGGU LEBIH!

Tips gue untuk medical check up adalah : HIDUP YANG SEHAT. TITIK. Buat orang kaya gue yang hidupnya medically (?) berantakan. Gue cuma bisa mengatur hidup gue sesehat mungkin sebelum medcheck. Jangan begadang (eh tapi gue dua hari sebelum medcheck juga nonton Civil War sampe jam 1 pagi), makan makanan bergizi, jangan makan junkfood (makanan sehat andalan gue : CAP CAY!), dan yang terakhir : sering-sering minum bear brand (gue curiga isu kalo bear brand bisa bikin lolos medcheck itu kerjaannya marketing-nya bear brand, tapi tetep aja banyak yang percaya, termasuk gue, dan nyatanya gue lolos).

Setelah medical check up, gue harus nunggu sampe tanggal 18 Mei 2016 sampe akhirnya gue ditelpon buat offering letter (yang akan diadakan 23 Mei 2016). Alhamdulillah, gue berhasil melewati semua tahapan seleksi, ya walopun sempat ketar ketir luar biasa gara-gara treadmill.

Saran gue, setelah tahapan medcheck kalian udah ngga bisa ngapa-ngapain lagi, kecuali berdo’a sama Tuhan. If you have time to worry, you have time to pray. Worrying changes nothing, prayer changes everything. Buat yang beragama Islam, gue sarankan untuk sholat tahajud, sholat dhuha dan sholat hajat. Trust me, kalo udah kehendak Allah, apapun bisa terjadi.

Sekian penjelasan gue soal tahapan seleksi ODP Mandiri 2016. Semoga berguna untuk kalian yang berniat daftar di bank Mandiri. Semoga kalian sukses (do’akan gue balik plisss~~). 

Bye. :)

Kamis, 19 Mei 2016

Menuju ODP Mandiri Part 1 : The Journey & Persembahan


“Mungkin emang bukan jalan gue buat kerja di bank.” – Oktober 2015

“Gue pengen kerja di tempat yang kalo orang nanya, gue cukup nyebut nama perusahaan tempat gue kerja dan orang tersebut udah langsung ngerti.” – Januari 2016

“Aneh ngga sih kalo aku pengen berjuang lagi buat di bank Mandiri?” – Januari 2016


Wadaslintang, 18 Mei 2016
Tadi siang, sekitar jam 12 kurang dikit, hape gue bunyi. Ada yang telepon, nomer Jakarta. Jantung gue langsung berdebar-debar, perlahan tapi pasti gue angkat terlpon tersebut,

(MMM = Mas Mas Mandiri, G = Gue)
G : Halo, selamat pagi? (saking groginya, udah jam 12 masih gue sebut pagi)
MMM : Selamat siang, benar dengan mas Eka Yoga Ramadhan?
G : Iya, benar
MMM : Jadi gini mas, saya .... (duh, lupa namanya) dari bank Mandiri, mau menanyakan, kalau in class training Minggu depan, mas bisa tidak?
G : Hah? (gue kaget, belom siap menerima kenyataan)
MMM : Iya mas, Minggu depan, bisa tidak?
G : BISA!! BISAAAA MAS!! BISAAA!!
... (pembicaraan berlanjut soal teknis dan lain-lain).

Alhamdulillah, setelah 8 bulan nganggur, puluhan (bahkan ratusan) kali ngirim lamaran, 5 kali jobfair, 13 kali psikotes, 7 kali wawancara, 3 kali LGD/FGD, akhirnya bisa keterima kerja juga. Sekali lagi, alhamdulillah.

Kalian yang mengikuti perjalanan ‘karir’ gue pasti tau kalo tahun kemaren gue sempet gagal seleksi di bank Mandiri. Tahun kemaren, sekitar bulan Oktober, gue gagal di tahap LGD (Leaderless Group Discussion), tahap kelima dari tujuh tahapan yang ada, dan itu rasanya sakit banget di hati. Gelombang kekecewaan gue saat itu sungguh sangat berlebih. Gue sempet down, ngga tau harus ngapain. Hidup gue sampai titik itu lancar-lancar aja, gue belum pernah mengalami kegagalan yang cukup berarti sebelumnya. Tapi dari kegagalan tersebut akhirnya gue belajar banyak soal kegagalan itu sendiri. Mengutip dari apa yang Alfred katakan di film “Batman Begins” : “Why do we fall, sir? So that we can learn to pick ourselves up.”

Bulan Januari, gue tau kalo Mandiri bakalan buka stand lagi di job fair UGM. Saat itu gue bingung, daftar lagi ngga ya? daftar lagi ngga ya? Akhirnya gue tanya ke Mamake & Bapake,  gue curhat ke teman-teman terdekat gue dan ternyata mereka mendukung gue untuk melanjutkan harapan gue yang pernah kandas. Sejak saat itu, gue me-rededicate hidup gue. Berbekal pengalaman gue yang pernah gagal sebelumnya, gue mendaftarkan diri lagi, mengulang tahapan seleksi dari awal lagi.

Singkat cerita (cerita soal tahapan seleksi bakalan gue ceritain di post selanjutnya), gue akhirnya dapet undangan penandatanganan offering letter ODP Mandiri di Plaza Mandiri, besok Senin, 23 Mei 2016.

Setelah sampai tahap ini, semua lelah dan sakit yang pernah gue rasakan rasa-rasanya terbayar sudah. Gue tau, jalan di depan gue masih panjang, tapi gue bahagia gue bisa sampai di titik ini.

Selama gue berjuang buat kerja di bank, ada banyak ‘saran’ pedes yang masuk ke telinga gue :

 “Ngga usah daftar di bank, paling juga ngga keterima, bank itu buat anak-anak ekonomi.”
“Kalo masih fresh graduate, ngga usah muluk-muluk pengen kerja di perusahaan gede.”
“Kamu itu terlalu idealis, ntar paling juga nyerah sendiri kalo udah kelamaan nganggur.”
“Udah lah, ngga usah terlalu ngoyo buat kerja di bank, ngga keterima juga kan? Cari yang lain ada deh.”

Belum lagi sindiran-sindiran soal status gue yang pengangguran

“Udah sarjana kok nganggur.”

“Percuma disekolahin mahal-mahal sampe sarjana kalo akhirnya masih jadi beban orang tua juga.”

Bahkan ada yang secara terang-terangan bilang ke Mamake, “Bu, anaknya jangan di rumah aja, kalo kelamaan diem di kamar, ntar bisa jadi gila lho~” (FYI, yang bilang gini orangnya ngga bercanda). Seriously, that is an insult to my inteligence.

Gue yakin mereka-mereka ini, yang menasehati gue, niatnya baik. Tapi apakah mereka tahu bahwa, somehow, nasehat mereka ini bisa mematahkan semangat orang. Kalo soal sindiran menyangkut status sarjana dan pengangguran, gue no comment deh, kesel gue, ntar kalo gue tumpahkan segala uneg-uneg gue di sini, jatohnya bakal jadi hate speech.

Buat kalian yang sekarang masih berjuang, buat teman-teman fresh graduate di luar sana, gue pesen : Jangan pantang menyerah. Kalo kalian pengen sesuatu, ya perjuangkan. Oiya, jangan takut nganggur. Nganggur itu sebuah fase kehidupan. Prinsip gue sih nggapapa nganggur kalo demi ‘akhir’ yang lebih baik. Selama gue nganggur, gue bisa menghabiskan waktu lebih banyak sama Mamake & Bapake, gue anggap nganggur-nya gue itu semacam blessing in disguise. Pada akhirnya, gue nganggur 8 bulan, disindir di sana sini, gagal berulang kali, tapi gue tetep percaya sama cita-cita gue di awal : gue pengen kerja di perusahaan gede.

Sebagai penutup, gue ingin mengucapkan terimakasih dan mempersembahkan semua ini untuk :
- Allah SWT. Alhamdulillah. Segala puji untuk Allah.
- Mamake & Bapake, untuk segala jenis support moral dan materi. Untuk tidak pernah berhenti memberi semangat ke gue. Untuk do’a tiada hentinya Untuk tetap bertahan dari segala sindiran.
- Semua teman-teman yang udah luar biasa memberi semangat, do’a, waktu dan segala hal lainnya. Gue ngga yakin gue bisa sekuat ini kalo tanpa kalian. Terimakasih Fadi, Rinda, Dita, Samasta, Guntur, Qomar, Arini, There, Nida, dan masih banyak teman lain yang kalo gue sebutin semua, post-nya bakal kepanjangan (dan gue males juga ngetiknya)
- Untuk teman-teman yang rajin banget ngirim lowongan kerja ke gue, makasih ya dan selamat, mulai sekarang ngga usah repot-repot ngasih tau gue lagi. ehehehehe
- Orang-orang hebat yang gue temui selama rekrutmen ODP di Jogja, Tazya, Mba Ar, Heru, Dhindha, Fitri, dan yang lain yang gue lupa namanya (ehe). Gue yakin Tuhan akan memberikan jalan lain yang terbaik untuk kalian. Amin.
- Geng setrong ODP Mandiri dari Jogja : Mba Tini, Arum, mba Citra, Ketrin. YEEEYY! Akhirnya kata-kata ini jadi kenyataan juga : “Sampai jumpa di Jakarta ya. :) “
-  dan semua pihak yang memberikan dukungannya, sekali lagi, terimakaaassssiiiihhhh!


P.s. :
- Sebenernya selama 8 bulan, hidup gue ngga se-pathetic yang kalian bayangkan, gue udah diterima di dua perusahaan lain, guenya aja yang idealis, ngeyel dan teguh pada pendirian kalo gue mau kerja di perusahaan gede. :p

Otak Kiri vs Otak Kanan

Halo, sobat sobatku di seluruh pelosok dunia. Udah lama banget anjir gue ngga nulis, blog gue  udah kayak hati gue, ngga ada yang ngurus. S...

Tentang Gue

Foto saya
Indonesia
Lelaki masa kini. Tukang ngitung duit orang. Ngga pernah percaya sama orang yang ketawanya "wkwkwkwkwk".